DOA WEHDAH

17 04 2010

لا إله إلاّ الله
إلهاً واحداً و نحن له مسلمون

لا إله إلاّ الله
و لا نعبد إلاّ إيّاه
مخلصين له الدين
و لو كره المشركون

لا إله إلاّ الله
ربّنا و ربّ آبائنا الأوّلين

لا إله إلاّ الله
وحده وحده وحده
أنجز وعده
ونصر عبده
وأعزّ جنده
وهزم الأحزاب وحده

فله المُلكُ و لهُ الحمد
يحيي و يميت
و يميت و يحيي
و هو حيٌّ لا يموت

بيده الخير
و هو على كلّ شيءٍ قدير

الله أكـــبر

 

Tiada Tuhan yang disembah selain ALlah

Tuhan yang Maha Esa
dan kami berserah kepadaNya
Tiada Tuhan yang disembah selainNya
kami tidak menyerah selain kepadaNya
kami mengikhlaskan tunduk kepada Nya
walaupun dibenci oleh org musyrik
Tiada Tuhan selain Allah
Tuhan kami dan Tuhan nenek moyang kami
yang terdahulu

Tiada Tuhan yang disembah selain Allah
Tuhan yang Esa,Tuhan yang Esa,Tuhan yang Esa
Dia telah menunaikan janjiNya
Dia telah memenangkan hambaNya
Dia telah memuliakan tenteraNya
dan Dia telah mengalahkan musuhNya berseorangan

Bagi ALlah segala kerajaan,bagi segala pujian
Dia yang menghidupkan dan mematikan
Dia yang mematikan dan menghidupkan
sedangkan Dia Maha Hidup dan tidak mati
Dalam segala kekuasaan dan kebajikan
dan Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu
ALlah Maha Besar





Salam Ukhwah Fillah…

16 03 2010

Assalamualaikum warahmatullah…

Makluman untuk semua… InsyaAllah akhir bulan Mei ini Kem Tunas Muda 2010 (TM’10) bakal menemui adik-adik tingkatan 2. Sahabat2 alumni dijemput hadir untuk kita sama-sama berkongsi ilmu.

Dalam bersahabat, terjalinlah ukhwah sesama kita. Kem Tunas Muda ini diharap dapat mengeratkan ukhwah sesama kita sebagai umat Islam, meskipun kita berbeza dari latar belakang ataupun umur contohnya.

Di sini mahu dikongsi sifat apa yang perlu ada pada kita bagi mengeratkan persahabatan :

  • Sifat kesabaran
  • Berterus terang
  • Ikhlaskan diri
  • Saling memahami
  • Saling memaafkan
  • Bertolak ansur
  • Saling menasihati
  • Mengambil berat
  • Saling berhubung

Moga ianya dapat memberi manfaat buat kita… WaAllahu’alam..

Salam Ukhwah,                                                                                                                                                                              Jawatankuasa Pelaksana TM’10





Teka-teki Imam Al-Ghazali

31 01 2010

Suatu hari, Imam Al-Ghazali berkumpul dengan
murid-muridnya lalu beliau bertanya ( Teka Teki ) :

Imam Ghazali = ” Apakah yang paling dekat
dengan diri kita di dunia ini ?”

Murid 1 = ” Orang tua ”
Murid 2 = ” Guru ”
Murid 3 = ” Teman ”
Murid 4 = ” Kaum kerabat ”
Imam Ghazali = ” Semua jawaban itu benar. Tetapi

yang paling dekat dengan kita ialah MATI.Sebab
itu janji Allah bahawa setiap yang bernyawa pasti
akan mati ( Surah Ali-Imran :185).

Imam Ghazali = ” Apa yang paling jauh dari kita di
dunia ini ?”

Murid 1 = ” Negeri Cina ”
Murid 2 = ” Bulan ”
Murid 3 = ” Matahari ”
Murid 4 = ” Bintang-bintang ”
Iman Ghazali = ” Semua jawaban itu benar. Tetapi
yang paling benar adalah MASA LALU.
Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap
kita tidak akan dapat kembali ke masa yang lalu.
Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini, hari
esok dan hari-hari yang akan datang dengan
perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama”.

Iman Ghazali = ” Apa yang paling besar didunia
ini?”

Murid 1 = ” Gunung ”
Murid 2 = ” Matahari ”
Murid 3 = ” Bumi ”
Imam Ghazali = ” Semua jawaban itu benar, tapi
yang besar sekali adalah HAWA NAFSU (Surah Al
A’raf: 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu
kita, jangan sampai nafsu kita membawa ke
neraka.”

Imam Ghazali = ” Apa yang paling berat didunia ”
Murid 1 = ” Baja ”
Murid 2 = ” Besi ”
Murid 3 = ” Gajah ”
Imam Ghazali = ” Semua itu benar, tapi yang
paling berat adalah MEMEGANG AMANAH (Surah
Al-Azab : 72 ). Tumbuh-tumbuhan, binatang,
gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika
Allah SWT meminta mereka menjadi khalifah
(pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan
sombongnya berebut-rebut menyanggupi
permintaan Allah SWT sehingga banyak manusia
masuk ke neraka kerana gagal memegang
amanah.”

Imam Ghazali = ” Apa yang paling ringan di dunia
ini ?”

Murid 1 = ” Kapas”
Murid 2 = ” Angin ”
Murid 3 = ” Debu ”
Murid 4 = ” Daun-daun”
Imam Ghazali = ” Semua jawaban kamu itu benar,
tapi yang paling ringan sekali didunia ini adalah
MENINGGALKAN SOLAT. Gara-gara pekerjaan
kita atau urusan dunia, kita tinggalkan solat ”

Imam Ghazali = ” Apa yang paling tajam sekali
didunia ini ”

Murid- Murid dengan serentak menjawab = ”
Pedang ”
Imam Ghazali = ” Itu benar, tapi yang paling tajam
sekali didunia ini adalah LIDAH MANUSIA. Kerana
melalui lidah, manusia dengan mudahnya
menyakiti hati dan melukai perasan saudaranya
sendiri “





Etika Muslim Sehari-hari – Memberi Nasehat

31 01 2010

Syaikh Abdullah bin Abdul Aziz bin Baz

Etika Memberi Nasihat

1. Hendaknya ikhlas di dalam memberikan nasihat, tidak mengharap apapun di balik nasihatmu selain keridhaan Allah Subhannahu wa Ta’ala dan terlepas dari kewajiban. Dan hendaknya nasihatmu bukan untuk tujuan riya` atau mendapat perhatian orang atau popularitas atau menjatuhkan orang yang diberi nasihat.

2. Hendaknya nasihat dengan cara yang baik dan tutur kata yang lembut dan mudah hingga dapat berpengaruh kepada orang yang dinasihati dan mau menerimanya.

Allah Subhannahu wa Ta’ala berfirman yang artinya:

“Serulah kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah, nasihat yang baik dan debatlah ia dengan cara yang lebih baik”. (An-Nahl: 125).

3. Hendaknya orang yang dinasihati itu di saat sendirian, karena yang demikian itu lebih mudah ia terima. Karena siapa saja yang menasihati saudaranya di tengah-tengah orang banyak maka berarti ia telah mencemarkannya, dan barangsiapa yang menasihatinya secara sembunyi maka ia telah menghiasinya.

Imam Syafi`i –rahimahullah- berkata:

“Berilah aku nasihat secara berduaan, dan jauhkan aku dari nasihatmu di tengah orang banyak; karena nasihat di tengah-tengah orang banyak itu mengandung makna celaan yang aku tidak suka mendengarnya”.

4. Hendaknya pemberi nasihat mengerti betul dengan apa yang ia nasihatkan, dan hendaknya ia berhati-hati dalam menukil pembicaraan agar tidak dipungkiri, dan hendaklah ia memerintah berdasarkan ilmu; karena yang demikian itu lebih mudah untuk diterima nasihatmu.

5. Hendaknya orang yang memberi nasihat memperhatikan kondisi orang yang akan dinasihatinya. Maka hendaknya tidak menasihatinya di saat ia sedang kalut, atau di saat ia sedang bersama rekan-rekannya atau kerabatnya. Dan hendaklah pemberi nasihat mengetahui perasaan, kedudukan, pekerjaan dan problem yang dihadapi orang yang akan dinasihati itu.

6. Hendaknya pemberi nasihat menjadi teladan bagi orang yang akan dinasihati, agar jangan tergolong orang yang bisa menyuruh orang lain berbuat kebaikan sedangkan ia lupa terhadap diri sendiri.

Allah Subhannahu wa Ta’ala berfirman tentang Nabi Syu`aib:

“Dan aku tidak berkehendak menyalahi kamu (dengan mengerjakan) apa yang aku larang” (Hud: 88).

7. Hendaknya pemberi nasihat sabar terhadap kemungkinan yang menimpanya.

Luqman berkata kepada anaknya:

“Wahai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang ma`ruf dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang munkar dan sabarlah terhadap apa yang menimpamu”. (Luqman: 17). Luqman menyuruh anaknya untuk sabar terhadap kemungkinan yang terjadi karena ia memerintah orang lain mengerjakan kebaikan dan mencegah

(Dikutip dari Judul Asli Al-Qismu Al-Ilmi, penerbit Dar Al-Wathan, penulis Syaikh Abdullah bin Abdul Aziz bin Baz, versi Indonesia Etika Kehidupan Muslim Sehari-hari)





Salam Persaudaraan Taman Islam SMKAB

12 06 2009

Assalamualaikum.. Salam persaudaraan..

Alhamdulillah.. Sempurna sudah Tunas Muda pada tahun ini. Kepada jawatankuasa perancang, tahniah diucapkan di atas kejayaan antum untuk menjayakan program ‘amanah’ ayahnda bonda di Raudatul Islami SMKAB. Juga ribuan terima kasih diucapkan pada kalian atas pengorbanan masa, tenaga, dan wang ringgit bagi tujuan menjayakan program usaha sama kita bekas pelajar Raudatul Islami. Tidak dinafikan kita masing-masing punya kelemahan yang perlu diperbaiki. Bersamalah kita berusaha berpandukan syariat ALLAH, Tuan Pemilik Segala Hati.

Buat adik-adik peserta, abang memohon maaf atas segala kecacatan yang terlihat. Biarlah segala kecacatan itu semuanya diletakkan di atas ubun abang yang lemah ini. Segala aktiviti di dalam Tunas Muda adalah menjadi tanggungjawab abang. Biarlah segala hamburan caci maki, sekiranya ada diserahkan terus melalui e-mail abang (el_read23@yahoo.com). Indah molek sekiranya blog penghubung ukhwah kita ini dihiasi dengan ucapan terima kasih kepada abang dan kakak adik-adik yang telah banyak mencurahkan bakti dan pengorbanan kepada adik-adik sahaja.

Bukan hendak mengubah kecacatan sendiri, tapi cuma untuk mengadili penilaian. Biarlah penilaian yang baik pada abang kakak yang lain (sahabat, abang-abang, kakak-kakak dan adik-adik sepencarian permata di Raudatul Islami yang abang kasihi). Serahkan yang kurang cantik hanya pada hamba yang lemah ini.

SubhanALLAh..
AlhamduLILLAH..
LailahaillALLAH..
ALLAHuakbar…

Salam Ukhwah Raudhatul Islami SMKAB… =)

-Noor Elridzuan Bin Elias
@ Kem Komander Tunas Muda ’09
@ Ajk Program Jawatankuasa Pra-Alumni SMKAB





Kini kembali

24 05 2009

Assalamualaikum dan salam muhibbah..

Kini ia telah kembali dan bakal menemui adik-adik tingkatan dua bermula cuti sekolah ini. Pertama kali diucapkan tahniah kepada jawatankuasa yang terlibat dalam merancang dan melaksanakan persediaan sempena program yang bakal tiba nanti. Tahniah juga diucapkan kepada saudara Mahzan kerana terpilih mengetuai jawatankuasa penggerak program kali ini. Tak lupa juga kepada jawatankuasa terlibat terutamanya barisan fasilitator yang terpilih semoga dapat menjalankan tugas dengan sebaiknya.

Bermula dari pemilihan jawatankuasa sehingga perancangan aktiviti dan tugasan, akhirnya program yang dinanti bakal terlaksana dengan izin Yang Maha Esa. Insya-Allah, Kem Tunas Muda pada tahun ini telah ditetapkan pada 29 Mei ini sehingga 1 Jun seperti mana yang dirancang iaitu hari pertama cuti persekolahan bermula. Kepada adik-adik tingkatan dua, diharapkan agar dapat melapangkan dada dan terbuka hati menyertai kem ini. Insya-Allah, adik-adik akan dihidangkan dengan segala macam pendedahan dan pengalaman yang mungkin adik-adik tak akan melupakannya.

Sememangnya setiap kali berlangsungnya program ini saban tahun, para peserta bakal menemui barisan fasilitator yang terpilih yang semestinya berbakat dan berpengalaman untuk membimbing adik-adik disepanjang program ini berlangsung. Semoga adik-adik dapat menggarap dan mengutip sebanyak mana yang mungkin pengalaman yang mampu agar adik-adik tidak mensia-siakan program yang disajikan untuk adik-adik ini.

Juga kepada semua jawatankuasa dan fasilitator yang terlibat supaya mendapat maklumat terkini dari ketua unit masing-masing supaya segala perancangan yang diaturkan berjalan lancar. Juga bersiap sedia dari segi mental dan fizikal, dan dapat hadir dalam keadaan yang sihat hendaknya. Tak lupa juga untuk diperingatkan dari segi tata cara pemakaian agar kita semua berpakaian mematuhi kehendak program.

Pesanan ikhlas dari admin weblog. Terima kasih…





Fesyen seorang Muslimah

27 03 2009

Ciri Pertama: Bukan merupakan pakaian yang meraih kemasyhuran.

Dalam Islam, segala sesuatu bermula pada niat atau tujuan. Fesyen tidak ketinggalan, di mana syarat pertama adalah ia tidak dipakai demi meraih kemasyhuran. Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesiapa yang memakai pakaian demi kemasyhuran, maka Allah akan memakaikannya pada hari Kiamat (pakaian) yang semisal, kemudian membakarnya di dalam pakaian tersebut dengan api neraka.” [Shahih Sunan Abu Daud, no: 4029]muslimah

Tidak bertujuan meraih kemasyhuran bukanlah bermakna seorang muslimah tidak boleh memakai pakaian yang baru, kemas, berwarna dan indah. Ini kerana ukuran dalam ciri pertama ini ialah tujuan pemakaian dan bukan apa yang dipakai. Adakalanya seseorang itu turut mencari kemasyhuran dengan memakai pakaian yang buruk, robek dan kelihatan selekeh. Kemasyhuran yang dicarinya adalah mengharapkan pujian daripada orang ramai bahawa kononnya dia memiliki sifat zuhud. Ini juga adalah tujuan pemakaian yang dilarang.

Ciri Kedua: Tidak menyerupai pakaian kaum bukan Islam.

Islam adalah agama yang unik dan sebagai seorang muslimah, anda dituntut meraikan keunikan tersebut. Di antara caranya ialah memakai fesyen yang unik kepada Islam dan menjauhi fesyen yang unik kepada kaum bukan Islam. Ia juga menggambarkan kecintaan dan kebanggaan kita kepada Islam. Seorang sahabat menceritakan: “Rasulullah s.a.w. melihat saya memakai dua buah kain yang berwarna “Ushfur”, maka baginda bersabda: “Sesungguhnya ini adalah daripada pakaian orang-orang kafir maka janganlah memakainya.” [Shahih Muslim, no: 2077]

Ciri Ketiga: Tidak menyerupai kaum lelaki.

Selain daripada fesyen yang tidak menyerupai orang bukan Islam, seorang muslimah juga dituntut untuk berpakaian yang tidak menyerupai kaum lelaki. Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dalam kitab sahihnya, no: 5885: “Rasulullah s.a.w. melaknat lelaki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai lelaki.”

..baca selanjutnya








Follow

Get every new post delivered to your Inbox.